10 Cryptocurrency Paling Populer di Dunia

1 min read

Ada beberapa ribu cryptocurrency, mayoritas dengan nilai yang paling kecil dan kekuatan yang tidak terang. Banyak penasihat mereferensikan investor untuk selalu berdasar pada Bitcoin dan Ethereum — bila ada — dan melanjutkan kripto yang lebih kecil.

Toko informasi cryptocurrency terpenting CoinDesk simpan daftar Coindesk 20 dari cryptocurrency terpopuler yang sekarang ini dibeli dan dipasarkan. Daftar ini meliputi asset dan jaringan cryptocurrency bernama umum mereka. Beberapa, seperti Bitcoin (BTC), mempunyai satu nama untuk jaringan blockchain dan cryptocurrency. Yang lain, seperti Ethereum, dinamakan untuk jaringan blockchain yang bertambah luas, tapi mempunyai nama yang lain untuk cryptocurrency asli yang berkaitan (Ether, atau ETC, dalam kasus Ethereum).

Diperbaharui tiap 3 bulan, daftar rangking cryptocurrency berdasar volume dolar dan data lain dari transisi cryptocurrency faksi ke-3 , di mana orang bisa beli dan jual cryptocurrency yang lain.

1. Bitcoin
Sebagai cryptocurrency pertama, Bitcoin (BTC) yang terpopuler dan berharga tinggi, walau volatilitasnya tinggi sejauh sejarahnya. Bitcoin awalannya dibikin untuk dipakai sebagai mekanisme pembayaran digital, tapi beberapa pakar menjelaskan itu tetap terlampau naik-turun untuk dipakai karena itu.

2. Ethereum
Ether (ETH) ialah cryptocurrency dari jaringan Ethereum, sebuah blockchain open-source di mana pengembang bisa membuat program dan cryptocurrency yang lain. Ini sebagai cryptocurrency paling besar ke-2 berdasar kapitalisasi pasar, ada di belakang Bitcoin. Nilai Ether sudah bertambah tajam semenjak dibikin di tahun 2013, jadi nyaris $3.000 untuk satu token di akhir Mei, namun tetap jauh ada di belakang nilai Bitcoin yang nyaris $40.000 per coin.

3. XRP
XRP ialah cryptocurrency dari jaringan pembayaran digital Ripple. Dibikin untuk pembayaran digital, XRP beri pujian dirinya sebagai langkah yang bisa lebih cepat serta lebih efektif untuk memberikan dukungan pembayaran global. Ripple dan XRP memungkinkannya peningkatan faksi ke-3 pada pemakaian lain untuk XRP.

4. Tether
Tether (USDT) ialah stablecoin dan sebagai salah satunya cryptocurrency pertama kali yang mengikat nilainya ke mata uang fiat, dalam masalah ini dolar AS. Tether sebagai stablecoin paling besar berdasar kapitalisasi pasar.

5. Cardano
Cardano (ADA) memakai tehnologi yang disebutkan Ouroboros, prosedur blockchain peer-review. Ini memvisualisasikan dianya sebagai langkah yang semakin aman dan terarah untuk menjaga desentralisasi.

6. Polkadot
Polkadot (DOT) menjelaskan tugasnya terhitung memungkinkannya blockchain yang lain untuk tukar info dan transaksi bisnis keduanya. Situs websitenya mainkan keamanan data dan identitas dan pemakai menggenggam kendalian.

7. Bintang
Cryptocurrency asli Stellar ialah Lumen (XLM). Stellar direncanakan sebagai “jaringan terbuka untuk simpan dan mengalihkan uang” yang memungkinkannya orang membuat, mengirimi, dan memperdagangkan uang digital. Ini direncanakan untuk jual dan memperdagangkan semua uang digital, tidak cuma mata uang kripto Stellar yang berkaitan, Lumen — walau Anda harus mempunyai beberapa Lumen untuk lakukan transaksi bisnis.

8. Coin USD
USD Koin (USDC) memvisualisasikan dianya sebagai “dolar digital dunia.” Dibikin oleh perusahaan keuangan global namanya Circle, USDC ialah kerja hasil yang sudah diinvestasikan oleh Goldman Sachs, Baidu, dan IDG Capital, diantaranya. Coin USD terlilit dengan Dolar A.S., yang membuat harga lebih konstan dibanding mata uang kripto yang lain. Kestabilan itu lebih pas untuk pembayaran digital, sementara cryptocurrency lain mempunyai semakin banyak kekuatan untuk tingkatkan nilai sebagai investasi (bersama dengan semakin banyak resiko kehilangan nilai, sudah pasti).

9. Dogecoin
Dogecoin (DOGE) sebelumnya dibikin sebagai meme atau parodi cryptocurrency, tapi itu tidak menghentikannya untuk menyaksikan kenaikan nilai pada awal musim panas 2021. CEO Tesla Elon Musk sudah menimbang Dogecoin, yang menolong menggerakkan kenaikan nilai dan reputasi saat sebelum jatuh kembali secara menegangkan di paruh ke-2 tahun ini.

10. Rantai Link
Chainlink (LINK) memakai “data dunia riil dan komputasi off-chain sekalian jaga keamanan dan keunggulan,” menurut situs websitenya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *