Dampak Positif (+) dan Negatif (-) Sebuah Teknologi

9 min read

Dampak Positif dan Negatif Teknologi

Dampak Positif dan Negatif Teknologi – Teknologi adalah anugerah Tuhan. Setelah karunia kehidupan, mungkin itulah karunia Allah yang terbesar. Ini adalah ibu dari peradaban, seni dan sains. Teknologi tentu saja mengubah cara hidup kita. Itulah dampak positif dan negatif bagi kehidupan kita.

Tidak diragukan lagi, teknologi memainkan peran penting dalam setiap bidang kehidupan. Beberapa tugas manual dapat diotomatisasi, berkat teknologi. Juga, banyak proses kompleks dan kritis dapat dilakukan dengan mudah dan efisiensi yang lebih besar dengan bantuan teknologi modern.

Dampak Positif dan Negatif Teknologi

Dampak Positif dan Negatif Teknologi bagi anak-anak yang sudah remaja ini tidak disebut sebagai “digital natives” tanpa alasan. Faktanya, sebuah laporan dari Common Sense Media mengungkapkan bahwa, pada 2017, 42% anak-anak memiliki tablet sendiri. Ini sudah meningkat dari 7% pada 2013 dan kurang dari 1% pada 2011.

Pada saat yang sama, rata-rata jumlah waktu anak-anak menghabiskan dengan perangkat genggam ini setiap hari meroket. Yang biasanya 5 menit sehari pada 2011, menjadi 15 menit sehari pada 2013, menjadi 48 menit sehari pada tahun 2017.

Bukan rahasia lagi bahwa teknologi telah menjadi komponen integral dari kehidupan sehari-hari. Khususnya, menjadi jarang untuk melihat anak-anak dan remaja tanpa perangkat digital di mana pun kita pergi. Misalnya, pergi ke restoran, ruang tunggu, taman, dan banyak lagi.

Namun, langkah cepat di mana balita, anak-anak, dan remaja mengadopsi teknologi ke dalam kehidupan sehari-hari. Mereka telah banyak mempertanyakan dampaknya terhadap perkembangan mereka.

Sering sekali dampak negatif dari teknologi sering menjadi berita dan menjadi topik pembicaraan yang populer. Namun, teknologi juga semakin banyak digunakan dalam lingkungan pendidikan, seperti ruang kelas. Ini membuat banyak dari kita bertanya-tanya: apakah teknologi semuanya buruk?

Berikut adalah beberapa efek positif dan negatif yang dapat dipertimbangkan teknologi terhadap anak-anak:

Dampak Positif Teknologi Bagi Anak Anak :

Meningkatkan Pembelajaran

Selama beberapa tahun terakhir, teknologi telah menjadi terintegrasi ke dalam kelas untuk meningkatkan pengalaman belajar bagi anak-anak. Teknologi seperti Smartboard, kamera dokumen, Apple TV, dan bahkan printer 3D.  Sekarang itu semua dimasukkan ke dalam pelajaran pendidikan untuk meningkatkan kolaborasi dan melibatkan siswa dalam proses pembelajaran.

Dengan peningkatan kolaborasi di kelas, guru dan siswa telah meningkatkan kreativitas dan peluang. Yaiut pembelajaran berbasis proyek yang membuat pengajaran akademis lebih bermakna.

Selain itu, teknologi pendidikan di rumah telah membantu anak-anak usia balita dalam belajar angka, huruf, warna, dan keterampilan dasar. Itu semua dilakukan sebelum mereka memasuki sekolah formal.

Aplikasi perangkat seluler seperti Avokiddo ABC Ride, Moose Math, dan Metamorphabet telah direkomendasikan oleh orang tua. Teknologi ini untuk memperkenalkan matematika, alfabet, dan bahkan seni sebelum anak-anak masuk sekolah!

Menumbuhkan Keterampilan Pemecahan Masalah

Apakah Anda pernah mendengar istilah “mode bertahan hidup?” Ini adalah fungsi gameplay di banyak video game anak-anak. Di mana pemain ditugaskan untuk tetap hidup selama mungkin untuk bertahan lebih lama dari lawan.

Misalnya, dalam permainan video Minecraft yang populer, pemain dijatuhkan ke lingkungan baru dan berbeda dan harus segera membangun tempat berlindung. Disana juga harus mengumpulkan barang-barang seperti makanan, agar dapat bertahan dan hidup lebih lama dari lawan mereka.

Belum lagi, sepanjang hari di Minecraft hanya berlangsung 10 menit, jadi pemain harus membuat keputusan yang baik dengan cepat. Dengan jenis teknologi ini, anak-anak harus bekerja secara mandiri untuk mencapai tujuan tertentu.

Dalam prosesnya, mereka berpose dengan berbagai jenis hambatan dan tantangan, yang harus mereka pelajari untuk navigasikan dan atasi. Pada gilirannya, mereka akan didorong untuk datang dengan solusi penyelesaian masalah mereka sendiri ketika menghadapi masalah kehidupan nyata. Seperti masalah pekerjaan rumah, ketidaksepakatan dengan teman, atau kesulitan pribadi, serta hambatan berbasis teknologi.

Mengembangkan Pemimpin Teknologi Masa Depan

Sudah menjadi rahasia umum bahwa masa depan kita terletak pada banyak teknologi yang muncul saat ini. Di tahun-tahun yang akan datang, keterampilan teknis akan lebih penting di tempat kerja. Serta dampak yang semakin besar pada kehidupan sehari-hari. Salah satu manfaat terbesar dari mengekspos anak-anak pada teknologi adalah kenyataan bahwa mereka akan siap untuk terjun ke kumpulan pekerjaan.

Dengan perusahaan teknologi besar seperti Amazon secara konsisten menambah ratusan pekerjaan baru di seluruh negeri. Kemudian memperkenalkan keterampilan teknologi kepada anak-anak di usia dini dapat mempersiapkan mereka untuk berkarir dengan pandangan positif.

Pekerjaan teknologi ada di sini hari ini. Pekerjaan teknologi akan ada di sini besok. Beberapa teknologi saat ini akan menjadi teknologi masa depan. Namun, ada beberapa teknologi masa depan akan benar-benar baru dan sesuatu yang belum pernah dilihat dunia kita sebelumnya. Siapa yang paling siap untuk mengisi posisi itu? Orang-orang yang mulai belajar sekarang.

Dampak Negatif Teknologi Bagi Anak Anak :

Mengurangi Hubungan dan Keterampilan Sosial

Karena anak-anak semakin sering menggunakan perangkat seluler. Kemudian mereka lebih akan cenderung terhubung secara virtual dengan keluarga dan teman. Hingga daripada menghabiskan waktu bersama secara fisi. Mereka lebih cenderung mengirim pesan teks, mengobrol di media sosial, atau terhubung melalui game online daripada bertemu langsung dengan mereka.

Seperti Lisa Rai Mabry-Price, direktur asosiasi layanan sekolah dari American Speech-Language-Hearing Association (ASHA). Mereka mengatakan kepada The Philadelphia Inquirer, “Keterampilan komunikasi sosial juga dalam bahaya karena terlalu banyak menggunakan teknologi. Keterampilan ini dikembangkan dan diasah melalui interaksi sehari-hari dan termasuk mengetahui cara bergiliran selama percakapan.

Dengan menggunakan ekspresi wajah, mengubah cara Anda berbicara berdasarkan pendengar. Seperti bagaimana Anda berbicara dengan seorang bayi versus orang dewasa — dan membuat mata yang tepat kontak. Interaksi pribadi semacam itu terbatas ketika anak-anak secara pasif melihat layar. ”

Artikel Terkait : Perkembangan teknologi komunikasi

Merangsang Masalah Kesehatan

Penggunaan perangkat seluler yang berlebihan dapat membahayakan kesehatan anak-anak. Karena semakin banyak mereka menggunakan perangkat seluler, semakin sedikit aktivitas fisik yang mereka lakukan. Selain itu, ketika anak-anak memilih untuk bermain di perangkat mereka daripada aktivitas fisik. Mereka sering memasangkan aktivitas mereka dengan ngemil tanpa berpikir dan kebiasaan tidak sehat lainnya.

Ketika anak-anak menghabiskan lebih banyak waktu di depan layar itu. Sebagian besar waktu di sofa. DI mana semakin sedikit waktu yang mereka habiskan di luar untuk bermain, berlari, dan membakar kalori. Seiring waktu, kebiasaan itu dapat menyebabkan kenaikan berat badan yang signifikan dan masalah kesehatan terkait lainnya.

Mengurangi Kualitas Tidur

JAMA Pediatrics mengatakan anak-anak dan remaja yang menggunakan media sebelum tidur dua kali lipat tidak cukup tidur di malam hari. Lebih jauh lagi, memiliki akses ke perangkat media di lingkungan tidur mereka. Bahkan jika perangkat tersebut tidak digunakan secara aktif menjelang waktu tidur, juga dikaitkan dengan jumlah tidur yang tidak memadai.

Anak-anak di bawah usia 13 biasanya memerlukan 11-14 jam tidur, tergantung pada usia mereka. Tidur sangat penting bagi anak-anak. Di mana ini meningkatkan pertumbuhan, membantu kesehatan jantung, memengaruhi berat badan, meningkatkan rentang perhatian, dan bahkan meningkatkan pembelajaran. Namun, ketika anak-anak tidak mendapatkan jumlah tidur yang tepat setiap malam, kualitas yang sangat penting ini dapat menderita.

Seperti banyak hal yang disukai anak-anak, seperti pizza atau permen, teknologi bisa menjadi besar — ​​tetapi hanya dalam jumlah sedang. Masalah yang terkait dengan teknologi datang dengan penyalahgunaan dan kurangnya perhatian di sekitarnya. Seberapa banyak teknologi “terlalu banyak”. Pastikan untuk mengatur dan membatasi penggunaan teknologi anak-anak Anda, dan mereka akan dapat menuai efek positifnya!

Penulis Bio: Marie Johnson adalah kontributor untuk Enlightened Digital, UX Designer dan penulis teknologi dari New York City. Jika dia tidak menulis posting blog terbarunya di dapurnya, Anda mungkin akan menemukannya berjalan-jalan di Central Park, cappuccino di tangan.

Dampak Positif dan Negatif Teknologi Bagi Pendidikan

Berkat penerapan teknologi, kehidupan telah berubah dan telah berubah menjadi lebih baik. Teknologi telah merevolusi bidang pendidikan.

Pentingnya teknologi di sekolah tidak bisa diabaikan. Bahkan, dengan timbulnya komputer dalam pendidikan, menjadi lebih mudah bagi guru untuk memberikan pengetahuan dan bagi siswa untuk memperolehnya. Penggunaan teknologi telah membuat proses belajar mengajar semakin menyenangkan

Dampak Positif dan Negatif Teknologi Interaksi Sosial

Dengan menjamurnya teknologi yang mampu mengatasi hambatan waktu dan ruang (mis. Pesawat terbang, mobil, Internet). Orang-orang akan berpikir bahwa alat ini akan digunakan untuk mendapatkan pemahaman tentang budaya lain, bertemu orang-orang di seluruh dunia, menjaga dan memperkuat hubungan keluarga. Merkea bisa berkomunikasi secara efektif dengan orang lain, dan membantu orang untuk menjadi lebih mahir secara sosial.

Namun, beberapa kemajuan teknologi menyebabkan orang menjadi terganggu, terlalu stres, dan semakin terisolasi. Banyak orang terlibat dalam sejumlah besar hubungan melalui teknologi, tetapi kadang-kadang jumlah asosiasi ini membuat orang merasa secara kualitatif kosong. Jelas, teknologi telah memiliki dampak mendalam pada apa artinya menjadi sosial.

Masyarakat mungkin berada di puncak revolusi sosial, di mana penting untuk mendefinisikan kembali perilaku yang sesuai secara sosial dan dapat diterima (berkaitan dengan interaksi digital atau virtual). Kita berada pada titik dalam sejarah di mana sangat sedikit orang yang berpikir kritis terhadap realitas sosial baru. Dimana ini diciptakan oleh teknologi dan apa arti realitas itu bagi individu dan masyarakat.

Pada bagian ini kami meneliti dengan cermat beberapa teknologi sosial yang memengaruhi waktu luang. Bagian pertama membahas komunitas virtual, situs jejaring sosial, dan alat komunikasi saat ini. Kemudian kami secara kritis merenungkan game dan televisi. Pikirkan tentang bagaimana setiap teknologi memengaruhi kehidupan sosial dan keterampilan sosial Anda. Ingatlah bahwa ini hanya beberapa teknologi yang dapat memengaruhi Anda secara sosial. Daftar lengkap tidak layak di sini.

Sebuah studi siswa dan teknologi informasi menemukan bahwa 85 persen dari mahasiswa yang disurvei menggunakan situs jejaring sosial (Salaway et al., 2008) (lihat gambar 8.2). Banyak responden melaporkan menggunakan situs tersebut setiap hari. Gambar 8.3 menunjukkan bagaimana mahasiswa sarjana menggunakan situs jejaring sosial. Laporan ini menemukan indikasi bahwa penggunaan situs-situs ini meningkat setiap tahun. Mari kita sekarang melihat secara kritis apakah tren ini positif.

Dampak Positif dan Negatif Teknologi Jejaring Sosial

Penggunaan situs jejaring sosial memiliki konsekuensi positif dan negatif. Sungguh menakjubkan bagaimana seseorang dapat menemukan teman yang telah lama hilang melalui situs jejaring sosial, memungkinkan mereka untuk terhubung kembali. Dalam masyarakat di mana orang menjadi sangat mobile dan keluarga serta teman sering terpisah secara geografis, akan lebih mudah untuk tetap berkomunikasi melalui teknologi.

Namun, orang tidak perlu melihat jauh untuk menemukan masalah yang terkait dengan situs jejaring sosial. Ada perdebatan sengit tentang apakah kecanduan Internet itu nyata. Bagi saya, ini tampaknya merupakan masalah nyata (persepsi sering merupakan kenyataan dalam konteks sosial) yang harus dihadapi orang.

Beberapa menyatakan bahwa situs-situs Web ini berkontribusi untuk menipu orang lain yang penting, sering kali mengarah pada perceraian. Orang-orang telah dipecat dari pekerjaan mereka atau mendapat tekanan karena mereka menggunakan situs-situs ini di tempat kerja atau karena ada sesuatu yang diposting di situs yang merusak posisi profesional orang tersebut.

Meskipun perceraian dan kehilangan pekerjaan adalah masalah serius, mungkin mereka tidak biasa seperti masalah lain yang berpotensi berasal dari situs jejaring sosial. Narsisme — minat berlebihan pada penampilan dan diri sendiri — terkadang diwujudkan dalam situs jejaring sosial.

Situs-situs Web ini telah ditemukan sebagai jalan bagi orang untuk menampilkan sifat narsis mereka secara online (Buffardi & Campbell, 2008). Saya sering bertanya-tanya apakah orang-orang menggunakan situs-situs ini untuk menampilkan popularitas mereka kepada dunia daripada menggunakannya sebagai sarana untuk mengembangkan hubungan yang bermakna.

Menciptakan hubungan yang bermakna sering kali tentang berbagi kehidupan kita dengan orang lain, dan teknologi dapat memungkinkan kita melakukannya melalui foto, video, teks, dan musik. Dalam melakukan penelitian untuk disertasi doktoral saya, saya melihat bagaimana delapan warga senior menggunakan teknologi dan bagaimana hal itu memengaruhi kehidupan mereka.

Harapan saya adalah menemukan bahwa mereka menggunakan teknologi untuk tetap berhubungan dengan teman, keluarga, dan orang-orang dengan minat yang sama.

Perubahan Sikap

Hampir semua peserta studi berbicara tentang bagaimana ruang obrolan dan papan diskusi yang nampak kosong. Sebagian besar telah mencoba mengobrol beberapa kali dan kemudian menyerah karena mereka melihatnya sebagai pemborosan waktu (alasan serupa diberikan oleh mahasiswa sarjana dalam studi ECAR yang tidak menggunakan situs jejaring sosial). Namun, salah satu peserta adalah monitor ruang obrolan untuk situs bisbol fantasi.

Ketika dia menghabiskan lebih banyak waktu di ruang obrolan itu, dia mulai menyadari bahwa itu tidak sepangkal yang dia bayangkan. Orang-orang berada dalam komunitas virtual itu karena minat bersama atau kesamaan. Lambat laun ia mengenal orang-orang dan peduli pada kehidupan mereka. Dia akhirnya bisa bertemu dengan beberapa teman online baru ini secara pribadi dan mengatakan mereka terhubung seolah-olah mereka sudah saling kenal selama bertahun-tahun.

Saat mengerjakan disertasi saya, saya mengunjungi banyak ruang obrolan dan papan diskusi yang melayani orang dewasa yang lebih tua. Setelah mengunjungi banyak situs seperti itu, saya mulai berkecil hati karena sifat tidak waras dari banyak percakapan.

Namun, saya menemukan papan diskusi online di mana dua veteran Perang Dunia II menulis tentang pengalaman mereka dalam perang. Mereka juga menyesalkan fakta bahwa di mana mereka tinggal, tidak ada lagi veteran perang yang tersisa. Mereka merasa sendirian dan terisolasi, tetapi ruang obrolan ini adalah forum di mana mereka cocok lagi. Mereka dapat berbagi minat dan pengalaman yang sama.

Mungkin mengatasi rasa isolasi adalah salah satu fitur terbesar komunitas online dan dunia virtual. Seseorang mungkin merasa seperti orang buangan dalam komunitas atau keluarganya sendiri tetapi mungkin menemukan seseorang daring dengan hobi, pengejaran, dan minat yang serupa. Pertimbangkan seseorang yang menikmati fotografi sebagai pengejaran yang serius.

Orang ini akan dapat berbagi hasrat itu dengan orang-orang di seluruh dunia dengan menggunakan Internet dan alat-alat canggihnya. Namun, sekadar berbagi minat dan pengejaran bersama dengan orang-orang melalui teknologi tidak selalu berdampak positif pada keterampilan sosial dan pengembangan sosial.


Game dan Pengembangan Sosial

Permainan adalah contoh di mana Anda mungkin menghadapi kemunduran sosial yang berpotensi serius. Saya memimpin sekelompok Pramuka yang berbagi kecintaan terhadap permainan dunia maya online tertentu. Game ini sepertinya hanya yang mereka bicarakan. Ketika diberi kesempatan lain untuk percakapan yang mendalam, penuh hormat, dan bermakna, anak-anak ini terkadang tidak kompeten.

Meskipun menghubungkan game online mereka dengan keterampilan sosial yang buruk mungkin palsu, penelitian menunjukkan dampak sosial negatif dari beberapa video game. Satu studi menguji apakah paparan video game yang tinggi meningkatkan agresi dari waktu ke waktu. Ditemukan bahwa bermain video game kekerasan adalah faktor risiko yang signifikan untuk agresi fisik di Jepang dan Amerika Serikat kemudian — untuk anak laki-laki dan perempuan (Anderson et al., 2008).

Namun, menghubungkan video game dengan keterampilan dan perilaku sosial yang buruk sering meleset dari gambaran yang lebih besar. Orang-orang mungkin berpartisipasi dalam kegiatan lain (misalnya sepak bola) di mana masalah sosial yang timbul dari kegiatan tersebut mungkin sama atau bahkan lebih buruk daripada permainan. Jelas tidak cukup hanya menyalahkan media.

Bahkan, dalam banyak kasus, game dapat membantu dalam membangun hubungan. Kartu Laporan Video Game MediaWise ke-13 Tahunan (Walsh & Gentile, 2008) menunjukkan bahwa 75 persen gamer bermain dengan orang lain. Sejak keluarga saya menerima Wii sebagai hadiah, kami telah menghabiskan banyak waktu bersenang-senang bermain bersama.

Secara alami, kegemaran berlebihan dalam satu kegiatan ini akan memiliki hasil yang merusak, tetapi waktu yang terbatas yang kami habiskan untuk bermain bersama tampaknya memperkuat keluarga kami.


Televisi dan Pembangunan Sosial

Televisi adalah teknologi lain yang memiliki tinjauan beragam terkait dengan keterampilan sosial dan kehidupan sosial. Beberapa peneliti menyarankan bahwa menghabiskan waktu terbatas menonton program sehat dapat memperkuat keluarga dan persahabatan.

Yang lain percaya bahwa televisi berkontribusi pada kejatuhan nilai-nilai sosial di negara ini. Tampaknya banyak orang menghabiskan lebih sedikit waktu dengan orang lain di komunitas mereka daripada dengan orang yang mereka tonton setiap hari di televisi.

Televisi cenderung menjadi media pasif, yang membutuhkan sedikit keterampilan dan pemikiran di pihak kita (walaupun beberapa program membuat tren ini). Karena itu, televisi memberikan sedikit peluang untuk interaksi yang bermakna saat menonton. Pengamat hanya duduk di sana dan menelan apa yang disajikan kepada mereka tanpa harus menanggapi atau bereaksi terhadap orang lain.

Lebih jauh, ketika beberapa orang melihat kekerasan, seks, dan segala macam nafsu di televisi, mereka cenderung meniru perilaku tersebut dan berpikir bahwa itu dapat diterima. Jika semua orang meniru perilaku sosial yang digambarkan di televisi, masyarakat kita akan kekurangan moral, dan banyak tingkat kehidupan individu akan hancur.

Jelas bahwa teknologi memiliki potensi untuk merusak atau meningkatkan keterampilan sosial dan kehidupan sosial Anda. Kuncinya adalah menganalisis bagaimana teknologi mempengaruhi Anda secara sosial.

  • Apakah teknologi membantu Anda membangun hubungan yang positif dan bermakna, atau apakah teknologi menghambat proses ini?
  • Apakah Anda lebih mampu berkomunikasi, mendengarkan, dan berbagi karena teknologi dalam hidup Anda?
  • Apakah Anda menggunakan teknologi untuk meningkatkan hubungan Anda dan membangun yang baru?
  • Apakah Anda membiarkan beberapa orang pilihan mengetahui siapa diri Anda dan apa yang Anda berkontribusi pada dunia ini. Atau apakah Anda hanya mengalihkan perhatian Anda dengan pengejaran yang dangkal?
  • Apakah teknologi meningkatkan atau mengurangi kepedulian Anda terhadap orang lain, belas kasih Anda terhadap orang lain, dan keinginan Anda untuk melayani mereka?

Itulah pertanyaan kritis terkait teknologi dan pengembangan sosial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *